DRAMA TRAGEDI (HARTA DAN CINTA MEMBAWA MALAPETAKA)

Posted: Juni 13, 2012 in Bebas, sastra
Tag:, , , , , , , , ,

pagi2 gini, sebelum berangkat kuliah mau bagi2 peninggalan masa SMA dulu.

Ini adalah tugas untuk praktek seni ku dulu (aku sebagai Surya..hehe), sangat sederhana dan gak jelas.

So, silahkan baca ni drama

Harta dan Cinta Membawa Malapetaka

Pagi yang cerah, matahari bersinar, burung-burung berkicau dengan merdu. Disebuah rumah yang mewah dan megah ditempati oleh 4 orang yaitu pasangan Surya dan Ratna yang mempunyai putri tunggal bernama Olivia dan seorang pembantu bernama Mbok Na.

Pagi itu bu Ratna dan mbok Na menyiapkan makanan untuk sarapan.

Ratna         :    Mbok! Tolong panggilkan tuan dan Oliv untuk sarapan!

Mbok Na   :    ya nya….

Mbok Na pun menuju ke kamar Oliv.

Mbok Na   :    non! Dipanggil nyonya buat sarapan.

Olivia        :    iya mbok! Ntar saya nyusul.

Kemudian mbok pun pergi meninggalkan kamar Olivia dan menuju kedapur. Ketika lewat dimeja makan mbok dipanggil nyonya.

Ratna         :    mbok ! oliv nya mana ?

Mbok Na   :    katanya mau nyusul nya ! saya permisi kedapur dulu nya.

Tak lama kemudian Oliv muncul.

Olivia        :    pagi pi ! pagi mi !

Surya         :    eh….! Anak papi kok rapi banget ?

Ratna         :    ia nih….gak biasanya anak mami kayak gini.

Olivia        :    ya iya lah mi…pi…! Hari ini kan Olivia baru masuk kuliah…! Gak mungkin kan kalau hari pertama masuk kuliah anak mami dan papi berpenampilan urak-urakan.

Surya         :    kamu berangkatnya mau bareng ma papi pa nggak…?

Olivia        :    gak ah pi ! coz olivia mau berangkat sendirian aja !

Sedang asyik-asyiknya bercanda tawa, terdengar ketukan pintu. Tok…tok…tok…

Ratna         :    mbok…!

Mbok Na   :    ada apa nya…?

Ratna         :    coba bukakan pintu ! sepertinya ada orang yang datang.

Mbok Na   :    iya nya…

Mbok pun membuka pintu.

Mbok Na   :    eh…non Astrid, ada apa non…?

Astrid        :    Olivia nya ada mbok…?

Mbok Na   :    ada non ! non Olivia lagi sarapan non. O ya non langsung kemeja makan saja.

Astrid pun menuju meja makan.

Astrid        :    pagi om ! pagi tante ! apa kabar ?

Ratna         :    baik ! o ya sarapan bareng yuk…trid…!

Astrid        :    ah gak usah tante ! karena tadi Astrid udah sarapan di rumah.

Olivia        :    kalau begitu Olivia berangkat dulu ya mi…pi…(sambil mencium tangan kedua orang tuanya)

Surya         :    hati-hati ya…!

Olivia        :    siap bos (sambil hormat kepada papinya)

Astrid        :    kami berangkat dulu ya Om…! Tante…!

Olivia dan Astrid pun pergi meninggalkan rumah. Diperjalanan menuju kampus, tiba-tiba ada seorang cowok yang sedang buru-buru menabrak Olivia sehingga buku yang dibawa Olivia terjatuh

Miko          :    eh sorry…! (sambil mengumpulkan buku)

Olivia        :    makanya kalau jalan itu hati-hati dong..! punya mata pa nggak sich….?

Astrid        :    ya udah lah Olivia ! toh dia nyatanya gak sengaja.

(Olivia pun membantu cowok itu mengumpulkan bukunya yang terjatuh. Tanpa sengaja Olivia dan cowok itu mengambil buku yang sama sehingga mereka saling berpandangan. Kemudian mereka larut dalam suasana, sehingga astrid menegur meraka).

Astrid        :    hello…! Loe berdua kenapa ? kesambet ya ?

Olivia        :    ah gak kok !

Miko          :    sekali lagi maaf ya ! (sambil mengulurkan tangannya). Miko…!

Olivia        :    Olivia….!

Astrid        :    Astrid…! Eh tadi kelihatannya kamu buru-buru mau kemana sich…?

Miko          :    ya ampun…? Hari ini gue kan ada ujian mata kuliah, mana udah telat lagi. O ya duluan ya…!

Astrid        :    ya..! hati-hati…!

Olivia        :    dasar aneh…!

Astrid        :    aneh apanya sich Oliv….?

Olivia        :    ah…gak apa-apa.

(merekapun melanjutkan perjalanannya menuju kampus. Diwaktu yang berbeda, ketika Surya hendak berangkat ke kantor, ia menerima telpon dari Haris (asisten pribadinya))

Surya         :    hello (assalamualaikum)

Haris          :    waalaikumsalam

Surya         :    ada apa ris…?

Haris          :    gawat pak ! tadi saya mendapat kabar kalau perusahaan kita yang di singapura sedang ada masalah. Jadi bapak harus kesana untuk menyelesaikan masalahnya.

Surya         :    baiklah…saya akan berangkat besok. Kamu siapkan paspor untuk saya ya…!

Haris          :    ya pak…

Surya         :    o ya…selama saya di singapura saya akan digantikan oleh istri saya. Jadi kamu harus bantu dia !

Haris          :    ya pak…dengan senang hati.

Surya         :    assalamualaikum (menutup telpon)

Haris          :    waalaikumsalam (menutup telpon)

Surya         :    mi…mami…!

Ratna         :    ya pi…ada apa ?

Surya         :    tolong siapkan pakaian buat papi untuk berangkat ke singapura besok pagi…!

Ratna         :    iya, emangnya papi ngapain di sana ? dan berapa lama ?

Surya         :    perusahaan kita disana sedang ada masalah. Papi juga tidak tau  pulangnya kapan. Tapi yang pasti, begitu masalahnya sudah selesai papi pasti pulang. O ya…papi berangkat kekantor dulu ya…!

Ratna         :    papi hati-hati ya ! (sambil menciun tangan Surya)

Surya pun meninggalkan rumah untuk menuju ke kantor.

Jam  menunjukkan jam 7 malam. Olivia pun pulang kerumah

Sesampai di depan pintu.

Olivia        :    mami dan papi mana mbok ?

Mbok Na   :    lagi istirahat non di kamar.

Olivia        :    ooo….! Ya udah ! saya juga capek mbok, saya istirahat dulu ya !

Mbok Na   :    ya non (mbok Na pun pergi meninggalkan Olivia dan menuju ke dapur)

Suasana malam itu menjadi hening. Karena hari itu adalah hari yang melelahkan bagi Surya yang disibukkan oleh masalah kantor dan Olivia yang baru masuk kuliah. Malampun berganti dengan datangnya pagi. Seperti biasanya keluarga Surya pun sarapan pagi bersama. Tapi ada sesuatu hal yang berbeda pada pagi itu. Yaitu tak biasanya ratna berpenampilan serapi pagi itu. Hal itu membuat Olivia bertanya-tanya…

Olivia        :    tumben mami rapi kayak gini ! mau kemana sich mi ?

Ratna         :    mau kekantor sayang….

Olivia        :    emangnya papi kemana ?

Surya         :    maaf ya sayang, papi baru cerita sekarang. Hari ini papi mau berangkat ke singapura, karena perusahaan kita di sana sedang ada masalah. Jadi, selama papi disana, mami yang akan menggantikan papi di perusahaan kita di sini.

Olivia        :    tapi kok baru cerita sekarang sich ?

Ratna         :    tadinya sich, papi dan mami mau menceritakannya tadi malam. Tapi mami lihat kamu lagi istirahat, jadi mami kira pagi ini hari yang tepat untuk ngasih tau kamu.

Olivia        :    tapi papi berapa lama disana?

Surya         :    sampai masalahnya selesai.

Olivia        :    ya udah…papi hati-hati ya disana ! kalau begitu Olivia berangkat kuliah dulu ya pi…mi…! Assalamualaikum….

Waalaikum salam (Surya dan Ratna menjawab salam Olivia)

Tak lama Olivia pergi, akhirnya Surya dan Ratna pun pergi meninggalkan rumah untuk melakukan aktivitasnya masing-masing.

Satu bulan pun berlalu, Surya pun masih berada di singapura untuk menyelesaikan masalah perusahaannya. Maka Ratna pun mulai merasa kesepian. Hubungannya dengan Haris yang merupakan rekan kerja pun menjadi lebih dekat. Tanpa mereka sadari ternyata mereka telah bertindak sangat jauh. Diam-diam mereka menjalin hubungan.

Hari itu Surya pulang dari Singapura. Dia berencana untuk memberi kejutan kepada istrinya dengan cara tidak memberi tahu kalau dia akan pulang hari itu. Tanpa berfikir panjang, Surya pun langsung menuju kantor untuk memberi kejutan kepada istrinya. Dan dengan tidak disangka, ia memergoki istrinya sedang bermesraan dengan laki-laki yang tak lain asisten pribadinya.

Surya         :    mami…..! (Ratna dan Haris pun terkejut dengan kedatangan Surya)

Ratna         :    papi….! Kapan pulang…?

Surya         :    jadi ini tingkah mami sewaktu papi di Singapura….! Papi gak nyangka mami akan bertindak serendah ini.

Haris          :    biar saya jelaskan pak….!

Surya         :    ah..! gak ada yang harus kalian jelaskan, saya gak nyangka kamu akan menusuk saya dari belakang, kamu telah menyia-nyiakan kepercayaan saya. Saya gak nyangka kalian akan berbuat perbuatan yang lebih rendah dari binatang.

Ratna         :    cukup pi…! Mami sudah capek dengan semua ini, emangnya waktu di singapura papi pernah ngasih kabar sama mami, gak kan….? Kemana aja pi…? Setidaknya, sesibuk apapun papi disana papi masih bisakan meluangkan waktu buat nelpon mami…! Tapi apa nyatanya…? nihil….!

Surya         :    tapi nggak seharusnya mami main gila dengan laki-laki. Semua itu papi lakukan buat mami dan Olivia, gak nyangka usaha papi sia-sia, sekarang mami silahkan tinggalkan ruangan ini….!

Ratna         :    hello…! Emangnya papi gak sadar kalau perusahaan ini adalah peninggalan orang tua mami.

Surya         :    oke kalau begitu…! Biar papi yang pergi dan besok pagi papi akan urus surat perceraian kita.

Ratna         :    ok, gak masalah, kalau itu yang papi inginkan.

Setelah bertengkar cukup lama, Surya pulang kerumah.

Surya         :    Oliv…! Oliv…!

Mbok Na   :    maaf tuan, non Olivia lagi tidur di kamar, memangnya ada apa tuan….?

Surya         :    ada sedikit masalah, ntar kalau Olivia udah bangun suruh langsung keruangan kerjaku ya mbok….!

Mbok Na   :    baik tuan.

Tak lama kemudian Olivia bangun karena bunyian hp,  ternyata Astrid yang menelponnya.

Olivia        :    hallo….! Ada  apa astrid…?

Astrid        :    ada berita nich buat lo, kamu masih ingat gak cowok yang kemaren menabrak lo..?

Olivia        :    ingat, cowok brengsek itu kan…?

Astrid        :    mungkin kemaren dia brengsek, tapi yang kamu bilang brengsek barusan, gue ketemu ama dia tadi di taman, dia ngajak lo ketemuan di  taman, kamu mau gak…?

Olivia        :    mau…mau…mau…!

Astrid        :    tadi katanya cowok brengsek, tapi setelah diajak ketemuan, wajahnya ceria banget, ya udah sekarang kamu siap dulu, biar si Miko gak takut sama penampilan lo…!

Olivia        :    sekarang aku siap-siap dulu ya….bye…!

Astrid        :    bye…!

Kemudian setelah selesai siap-siap, tiba-tiba mbok Na datang.

Mbok Na   :    mau kemana non…? O ya…non tadi tuan pesan nyuruh non ke ruang kerjanya….

Olivia        :    bilang sama papi, kalau Olivia lagi ada janji sama teman, jadi nanti malam aja Olivia ke papi.

Kemudian Olivia berlari menuju kerumah Astrid dengan hati yang gembira, ternyata cowok yang dibilang brengsek oleh Olivia adalah cowok yang dia sukai, setelah sampai dirumah Astrid, Olivia menemui Astrid dipintu  depan rumahnya

Olivia        :    kamu rapi banget as…..?

Astrid        :    masak sich, yuk kita langsung ketaman…! takutnya Miko nunggu lama….

Kemudian mereka menuju ketaman, setelah sampai ditaman mereka langsung menemui Miko.

Astrid        :    hai Mik…! Udah lama nunggu…?

Miko          :    belum lama, baru 1 jam…

Astrid        :    eh..maaf deh (kemudian Astrid mencubit Miko)

Miko          :    sakit tau….!

Ternyata kegembiraan Astrid dengan Miko membuat hati Olivia kecewa.

Miko          :    o ya…oliv…kamu rapi banget…?

Olivia        :    makasih…(dengan wajah cemberut)

Miko          :    Oliv, aku mau kamu menjadi saksi atas kejadian hari ini, apa kamu mau…?

Olivia        :    saksi apa…?

Miko          :    saksi kalau selama ini aku mencintai Astrid, sejak aku menabrak kamu dulu, aku langsung jatuh hati padanya.

Astrid        :    maksud kamu…?

Miko          :    ya As…dari dulu aku udah mencintai kamu, aku ingin memiliki kamu sebagai kekasihku, apakah kamu mau menjadi bagian dari hidupku…?

Astrid        :    sebenarnya aku juga menyukai kamu, jadi aku mau menjadi kekasihmu.

Tanpa mengeluarkan kata-kata, Olivia lari menuju kerumah dengan hati yang sedih dan tertekan. Setelah sampai dirumah, Olivia istirahat dikamar, sampai Olivia tertidur. Tepat pada pukul 7 malam Olivia terbangun karena ketukan pintu.

Mbok Na   :    non…non…non Olivia…

Olivia        :    ya mbok…ada apa…?

Mbok Na   :    nyonya dengan tuan telah nunggu di meja makan.

Olivia        :    nanti aku nyusul.

Tak lama  kemudian, Olivia keluar dari kamar dan langsung menuju ke meja makan.

Olivia        :    malam mi…pi…!

Ratna         :    yuk…kita langsung makan…!

Olivia        :    pi…kok papi sendiri yang mengambil nasi…? Biasanya kan mami…?

Surya         :    dulu…mungkin untuk hari kedepan, selalu papi yang akan mengambil nasi sendiri.

Olivia        :    memangnya kenapa…?

Ratna         :    udahlah, sekarang makan dulu…!

Setelah selesai makan, papi pun mulai membicarakan persoalan rumah tangga mereka.

Surya         :    Liv…papi ingin bicara…!

Olivia        :    bicara apa mi…pi…?

Ratna         :    hubungan mami dengan papi gak bisa dipertahankan lagi, papi kamu memutuskan untuk menceraikan mami karena kesalahan mami.

Olivia        :    apa gak ada jalan lain…?

Surya         :    hati papa udah terlanjur sakit, dan proses perceraian sudah papa ajukan.

Olivia        :    jadi kalian akan tetap bercerai…?

Ratna         :    ya, keputusan kami sudah bulat…

Dengan hati sakit, Olivia berlari menuju ke kamar. Karna guncangan pada dirinya sudah tidak dapat di kendalikan lagi, akhirnya dalam keadaan emosi, Olivia memutuskan untuk bunuh diri.

Kemudian pagi pun tiba, suara ketukan pintu terdengar.

Mbok Na   :    non, non, non Oliv…! Bangun non…! (tidak ada jawaban). Non Olivia tidurnya nyenyak sekali ya…? (kemudian mbok Na memanggil lagi). Non, non, non Oliv..!

Surya         :    ada apa mbok kok teriak-teriak…?

Mbok Na   :    ini tuan, mbok panggil-panggil tapi gak ada jawaban tuan.

Surya         :    buka aja pintunya mbok…!

Mbok Na   :    di kunci tuan.

Kemudian papi pergi keatas, menuju kamar Olivia, kemudian disusul mami.

Mbok Na   :    dikunci dari dalam tuan. Gimana kalau tuan dobrak saja….!

Surya         :    ya mbok…

Kemudian papi mendobrak pintunya. Lalu mereka menemukan Olivia tergeletak dengan penuh darah. Kemudian ratna meletakkan Olivia di pangkuannya.

Ratna         :    maafkan mami nak, semua ini salah mami…!

Surya         :    apa kamu puas, gara-gara kamu mengkhianati aku, anak kita jadi seperti ini….?

Ratna         :    maafkan mami pi….mami menyesal…!

Olivia        :    pi…mi…! sebelum Oliv pergi, Oliv harap mami dan papi mau mengabulkan permintaan Oliv yang terakhir….!

Ratna         :    pasti sayang…! Mami pasti akan mengabulkan permintaan kamu.

Surya         :    iya sayang…! Emangnya permintaan kamu apa….?

Olivia        :    pi….mi….! Oliv harap papi dan mami mau bersatu kembali seperti dulu meskipun tanpa ada Oliv lagi…..!

Ratna         :    tidak sayang…!     Kamu tidak boleh bicara seperti itu….!

Olivia lalu menghembuskan nafas terakhirnya diatas pangkuan maminya.

Ratna         :    Oliv…….(berteriak histeris)

Akhirnya Surya dan Ratna pun memenuhi permintaan Olivia yang terakhir kalinya. Sejak kejadian itu, Ratna pun sadar dan mengakui segala kesalahannya dan berjanji tidak akan mengulangi lagi. Kemudian Ratna dan Surya hidup dengan rukun.

 

 

SEKIAN

 

kasih komentarnya ya

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s